Penjual Buah Duku

buah Duku

Buah Duku dari google

Postingan ini tercipta karena mba Nique ngomongin Duku di webe *halah lebay..hihi*.

Minggu kemarin (26/02) karena udah lama nggak lari ke Pemda (Pasar Kaget/Pagi) bangun tidur langsung meluncur ke sana..jalan kaki, udah jam 8 sih..hehe. Tadinya udah males nih ke Pemda, karena lokasi para penjualnya semakin jauh dan di bentuk zig zag gitu sepanjang jalan. Yang biasanya kita cuma lurus aja dan nggak perlu capek nyebrang-nyebrang jalan..bisa langsung lari pagi sambil menikmati hamparan dagangan penjual yang menggelar di sepanjang jalan Tegar Beriman, Pemda, Cibinong. Tapi sekarang karena ada peraturan baru, pedagang-pedagang yang biasa berjalan si sepanjang jalan itu, mencar-mencar, terpisah-terpisah gitu. Jadi nggak asik lagi deh.

Dan kemarin kita terkaget-kaget karena lapak-lapak penjual udah pindah lagi, tapi yang ini udah lumayan sih..karena nggak terlalu jauh lagi kalau mau jalan. Bahkan bisa langsung tembus ke jalan raya dan pulangnya bisa naik angkot. Masih di komplek pemda.

Udah capek muter-muter, liat-liat dagangan yang di jual, dan sarapan di sana (seperti biasa, sarapan favorite di pemda itu Soto mie Bogor). Jam setengah sepuluh setelah makan kita jalan-jalan lagi dan beli beberapa barang. Abis itu pulang dan ngelewatin gerobak penjual buah Duku.

Udah lama juga, kan, nggak makan buah Duku. Kita deketin tuh bapak-bapak dan gerobaknya. Saya liat di papan tertera harga Rp. 8ribu/1Kg dan saya nggak tau harga pasaran harga duku sekarang berapa.

Sebagai pembeli, saya berusaha bersikap manis ke penjual..siapa tau dapat diskon, atau bonus buah duku. Saya bilang ke mbaku, “Yuk, kita beli setengah kilo aja yah?” di jawab Iya.

Saya : Pak, kalau setengah kilo, kira-kira banyak nggak?

Maksud saya nanya gitu, kalau ternyata setengah kilo sedikit, saya mau beli satu kilo aja. Karena saya nggak tau seberapa banyak buah duku dalam timbangan. Dan saya langsung terpana dengan jawaban bapak itu.

Bapak Penjual Duku : Ya, kalau setengah kilo itu sedikit! nggak banyak..kalau mau banyak beli berkilo-kilo!! (dengan wajah jutek dan agak membentak)

Saya kaget dong..waduh nih bapak galak amat ya?

Saya lihat buah Duku yang di jual bapak itu sudah sebagian busuk-busuk dan ada setumpukan buah Duku yang bener-bener busuk di sampingnya.

Saya : Ya udah pak, saya beli setengah kilo aja dulu.

Sambil tersenyum, walaupun sebenernya udah males ngeliat si bapak jutek kayak gitu. Sambil saya memilah buah Duku yang nggak busuk buat.

Si Bapak : Nggak usah di pegang-pegang!! kalau mau beli, beli aja! nggak usah pegang-pegang!

Saya : *bengong sambil megang buah Duku*

Dan saya lihat si bapak udah memasukan buah Duku yang akan di timbang ke dalam plastik. Saya langsung lepasin buah Duku dan bersiap ngambil uang di kantong. Tapi tiba-tiba terdengar suara mbaku dengan kerasnya.

Mba saya : Ya udah pak, kita NGGAK jadi beli! (langsung narik tangan saya pergi dari gerobak penjual Duku itu)

Si Bapak : Ya udah kalau nggak jadi beli..nggak usah kesini!

Saya masih sabar sih sebenernya ngadepin bapak itu. Saya bilang ke mbak saya itu. “Ngapain sih loe narik tangan gue..nggak enak tau nggak jadi beli. Gue pengen banget makan Duku.

Mba saya : Males banget kali gue beli di penjual jutek gitu. Pantesan buah Duku-nya busuk-busuk kayak gitu, nggak ada yang beli..lah penjualnya aja jutek dan muka masam…udah lah nanti kita cari di tukang buah aja.

Saya langsung nyeletuk, iya juga sih..sejatinya seorang penjual itu harus bermanis-manis sama pembeli, dan biasanya kalau menjual buah..mereka akan menyediakan buah buat di cobain sama pembeli, manis apa nggak. Bukannya malah jutek dan membentak pembeli. Apalagi penjual itu nggak memperbolehkan kita memilih buahnya. Sebagai pembeli pastinya, kan, kita pengen dapat yang bagus. Dan waktu itu saya juga nggak menawar harga, karena memang harganya sudah di tetapkan. Dan saya memilih setengah kilo itu, karena saya pikir, kalau beli kebanyakan kan sayang kalau kebuang mubazir. Dan kalau misalnya ternyata sedikit, saya bisa minta tambahin kurangnya biar bisa beli sekilo.

Sepanjang jalan, mba saya ngedumel, nggak nyangka aja dengan sikap penjual kayak gitu. Saya berusaha untuk nggak ikutan kesel, walaupun mangkel juga sih nggak jadi beli Duku, padahal lagi pengen banget.

Sepanjang jalan pulang juga, kami memperkirakan penyebab bapak itu jutek dan nggak bersikap manis ke pembeli.

  1. Kemungkinan memang dari pagi, dari awal dia membuka lapak belum ada pembeli buah Duku.
  2. Setiap pembeli yang mau membeli, suka ada yang nyomot satu buah Duku buat di cobain, sementara mungkin dia paling nggak suka hal itu.
  3. Kemungkinan semua pembeli menawar dagangannya tapi malah nggak jadi beli.
  4. Dia belum sarapan (kasian sih kalau emang bener 😦 )
  5. Bener-bener nggak ada yang mau beli karena sikapnya seperti itu, tapi dia nggak nyadar.
  6. Nggak tau deh..males mikirinnya, mending beli Bakso Malang aja 😀

Semoga bapak itu sadar, bahwa bersabar dan bersikap manis ke pembeli itu sedikit merupakan kewajiban, bukan kah pepatah juga mengIyakan..

“Pembeli adalah Raja”.

Sebagai pembeli, saya juga sadar..kalau harga sudah di tetapkan nggak mungkin menawar, paling menawar buat di tambah sedikit timbangannya..hehe.

Oh iya.. kalau ada yang mau ngirimin saya buah Duku.. dengan senang hati saya terima. 🙂 *Senyum Manis*

Duku Manis

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s